Burung bego

Ada dialog menarik ketika dua orang manusia ingin melaksanakan sholat. Mereka sebenarnya sepakat unuk melaksanakan sholat berjamaah. Namun, ketika kawannya ingin mengumandangkan iqomah, salah seorang di antara mereka berkata dan terjadilah dialog seperti berikut :

Saddam : ‘Sein, jangan qomat dulu dong, kita kan belum sholat qobliyah niy. Saya gak mau ah jadi burung bego!’
Hussein : ‘Burung bego..?’
Saddam : ‘Iya, burung bego. Coba kamu jawab, burung apa yang gak bisa terbang karena dia gak tau kalo dia punya sayap..?’
Hussein : ‘Wah, burung apa dong Ustadz..?’
Saddam : ‘Ya burung bego. Cuma burung bego aja kan yang gak tau kalo dia punya sayap yang bisa dipakai untuk terbang.’
Hussein : ‘Iya juga sih. Bener juga tuh.’
Saddam : ‘Sekarang, burung apa yang tau niy dia punya sayap. Tapi tetep gak bisa terbang..?’
Hussein : ‘Nah, klo itu burung apaan Tadz..?’
Saddam : ‘Ya, kamu kok ditanya malah nanya lagi. Kalo yang ini namanya burung males, Sein. Udah tau nih, dia punya sayap tapi kok gak pernah dipakai untuk terbang.’
Hussein : ‘Hehehe, bisa aja nih Ustadz. Trus, hubungannya ama sholat apaan Tadz..?’
Saddam : ‘Nah, kalo dalam sholat kita gak bisa merasa ‘terbang’ melakukan Mi’raj ‘ketemu’ Alloh seperti yang digambarkan Rosul saw dalam salah satu hadits-nya (Sholat itu Mi’rajnya orang mukmin -al hadits-), jangan-jangan nih kita memang bener-bener gak tau kalo kita punya sayap yang namanya sholat qobliyah dan ba’diyah. Alias kita jadi burung bego. Kalaupun kita tau, jangan-jangan kita termasuk burung males yang gak pernah memakai sayapnya untuk terbang. Gak pernah diistiqomahin qobliyah-ba’diyahnya.’
Hussein : ‘Oh, gitu ya Ustadz. Baik deh, kita sholat sunnah dulu kalo begitu.’
Saddam : ‘Ya, emang udah sepantesnya kita begitu.’

Subhanallooh. Sahabat sekalian, di dalam ibadah sunnah itu ada kejayaan. Mengapa para sahabat Nabi memperoleh kejayaan di masa lalu, sampai-sampai Islam menguasai 2/3 belahan dunia saat itu. Salah satu jawabannya adalah karena mereka istiqomah menjalankan sunnah. Dalam konteks dialog di atas, salah satu ibadah sunnah yang sudah sepantasnya kita jaga adalah sholat sunnah rawatib, qobliyah dan ba’diyah. Apalagi yang statusnya muakkadah atau sangat dianjurkan, karena insya Alloh akan membawa perbaikan dalam kehidupan beribadah kita.

Ya Alloh, Engkau Maha tau kualitas ibadah kami. Sholat yang jauh dari khusyu’, terkadang juga tidak ikhlas. Namun Kau beri jalan lain bagi kami untuk memperbaikinya melalui sholat-sholat sunnah yang diajarkan Rosul-MU, Muhammad saw. Tolong kami Ya Alloh, tancapkan semangat di dada kami untuk melaksanakannya sebagai bukti cinta kami terhadap-MU dan terhadap Rosul-MU. Ya Robb, perbaikilah ibadah-ibadah kami.

Amin

About riestianto

a son, a brother, a future husband.. :) |jual jersey di @jersey_holic | 21F49CE7 | pelaku #srudukfollow | #JOSH

Posted on September 9, 2008, in J a i m (Jaga Iman). Bookmark the permalink. 1 Komentar.

  1. woi bro udah bisa bikin SIM C belom??….
    oiya gw mau ngasih komentar tulisan ini ….
    komentarnya : lo harus ngasih komentar di blog gw disini http://punyagwnih.blog.friendster.com ato disini afrianwiharsono.wordpress.com(yang ini lagi males)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: